2 Mata Yang Tidak Disentuh Api Neraka

Kita meyakini bahwa dunia dengan segala isinya kelak akan berakhir. Akan datang suatu masa dimana saat itu seluruh manusia berkumpul di pengadilan Allah Swt. Al Qur’an menceritakan peristiwa tersebut didalam Surat Al Ghaasyiyah. Dalam surat tersebut digambarkan bahwa tidak semua wajah ketakutan. Ada wajah yang pada saat itu berseri-seri. Mereka bahagia karena perilakunya ketika didunia.

Banyak muka pada hari itu berseri-seri.[ Al Ghaasyiyah : 8 ]

Rasulullah Saw pernah bersabda dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Imam Turmudzy : [Kitab Riyadhus Sholihin ] :
Ada dua mata yang tidak tersentuh oleh api neraka , yaitu : Mata yang menangis karena takut kepada Allah dan Mata yang selalu berjaga pada fii sabilillah (di jalan Allah).

Marilah kita lihat diri kita sendiri , apakah mata kita termasuk mata yang kelak tidak akan disentuh oleh api neraka ?

Dahulu kala pada abad ke 11 Hijriah ada seorang pemuda yang kerjanya selalu berbuat maksiat , mengejar hawa nafsu , berkelana ketempat-tempat masiat dan selalu pulang larut malam. Dari tempat-tempat itu pula ia sering pulang dalam keadaan sempoyongan.

Ketika pulang melewati sebuah rumah , ia mendengar seseorang membaca Al Qur’an. Ayat yg dibaca adalah Surat Al Hadiid (57) : 16 yg berbunyi :

“Belumkah datang waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk tunduk hati mereka mengingat Allah dan kepada kebenaran yang telah turun (kepada mereka), dan janganlah mereka seperti orang-orang yang sebelumnya telah diturunkan Al Kitab kepadanya, kemudian berlalulah masa yang panjang atas mereka lalu hati mereka menjadi keras. Dan kebanyakan di antara mereka adalah orang-orang yang fasik”.

Sesampainya dirumah, sebelum tidur , pemuda tersebut mengulangi lagi bacaan ayat itu didalam hatinya. Tanpa ia sadari , air matanya meleleh membasahi pipinya. Pemuda itu merasakan ketakutan yang luar biasa. Hatinya bergetar karena teringat dengan perbuatan maksiat dan kemungkaran yang selalu ia lakukan sepanjang hidupnya.

Sejak itu ia mengubah jalan hidupnya. Ia isi hidupnya dengan terus mencari ilmu , selalu berusaha beramal sholeh dan beribadah kepada Allah. Orang itu kelak menjadi seorang Ulama besar yang sangat disegani pada masanya. Orang itu bernama Fudhoil bin Iyadh. Kepada beliau pulalah kelak salah seorang Imam madzhab yang terkenal yaitu Imam Syafi’i berguru menimba ilmu darinya.

Dia kembali ke jalan yang benar karena mengalirkan mengalirkan air mata penyesalan atas kesalahannya dimasa lalu lantaran takut kepada Allah Swt. Berbahagialah orang-orang yang pernah melakukan kesalahan dalam menjalani hidupnya kemudian menyesali kesalahannya dengan membasahi matanya dengan air mata penyesalan. Mata seperti itu Insya Allah termasuk mata yang kelak tidak akan tersentuh oleh api neraka.

Kedua , mata yang selalu berjaga pada Fii Sabilillah (di jalan Allah). Mata orang seperti ini biasanya sangat peka dengan keadaan yang ada disekelilingnya. Ia selalu memikirkan tentang keadaan agama Allah yg kian hari Ajaran-Nya dan Sunnah Rasul kian ditinggalkan oleh umatnya. Ia selalu memikirkan bagaimana umat ini agar kembali ke jalan Allah. Bukan hanya sekedar dipikirkan , tetapi ia berusaha membuat langkah riil. bukan hanya sekedar berbicara tetapi melakukan tindakan nyata.

Ia bisa siapa saja , tanpa mengenal status sosial , kedudukan atau jabatan. Mungkin ia hanya seseorang yang sedih ketika melihat suasana dilingkungan kerjanya yang tidak islami. Dilihatnya banyak teman-temannya yang tidak mempedulikan lagi mengenai halal dan haram harta yang dimakannya. Ia mencoba merubah perilaku teman-temannya itu dengan memulai dari dirinya sendiri, kemudian dicobanya mengajak orang lain agar mereka mau mulai menghindari harta yg haram.

Mungkin pula ia hanya seseorang yang sedih ketika melihat masjid di lingkungannya sepi dari jama’ah, dilihatnya masjid hanya dijadikan simbol tanpa ada nilai dakwah didalamnya. Tergerak hatinya untuk merubah keadaan itu dengan memulai dari dirinya sendiri dengan selalu mendatangi masjid setiap akan menunaikan sholat wajib walaupun kadang ia sendiri yang harus menjadi Mu’adzin , Imam , sekaligus sebagai Ma’mumnya karena tidak ada orang lain yang mendatangi masjid.
Ia tidak pernah putus asa dengan hasil yang dicapainya. Bukan dirinya yang dapat menjadikan orang lain mendapat hidayah. Ia hanya mencoba berusaha istiqomah dengan apa yang dikerjakannya. Kewajibannya hanyalah sekedar menyampaikan, baik dengan lisannya ataupun dengan perbuatannya.

Jika mereka berpaling (tidak mau), maka Kami tdk mengutus kamu sebagai pengawas mereka. Kewajibanmu tidak lain hanyalah menyampaikan. [ Asy Syuura (48) : 42 ]

Bukanlah kewajibanmu menjadikan mereka mendapat petunjuk, akan tetapi , Allah-lah yg memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendaki-Nya. [ Al Baqarah (2) : 272 ]

Mungkin pula ia seseorang yang kebetulan dikaruniai Allah dengan harta yang cukup. Hatinya gelisah ketika melihat orang lain mengalami penderitaan hidup karena kesulitan ekonomi. Ia gunakan hartanya untuk membantu mereka. Ia berharap dengan harta itu mungkin bisa mengurangi penderitaan orang lain , sehingga mereka bisa beribadah lebih tenang , atau bahkan mungkin dengan hartanya tersebut , ia dapat mencegah mereka dari perbuatan kemungkaran dan kemaksiatan , sehingga paling tidak ia dapat mengurangi pelanggaran hukum yang terjadi di masyarakat.

Kedua kaki seseorang di hari kiamat tidak akan bergerak sebelum ditanya : Umurnya dihabiskan untuk apa , Ilmunya dipergunakan untuk apa , Hartanya diperoleh dari mana dan dibelanjakan untuk apa ,
serta Badannya dipergunakan untuk apa ? [ Riwayat At Turmudzy ; Kitab Shahih Riyadhus Sholihin Hadits No : 412 ]

Dari hadits tersebut ada empat hal yg kelak harus dipertanggungjawabkan oleh setiap manusia di akhirat yaitu : Umur , Ilmu , Harta dan Badannya.

Berbahagialah jika anda dikaruniai keempat nikmat tersebut namun anda berusaha memanfaatkan kesemuanya di jalan Allah (Fii Sabilillah).

Itulah dua pasang mata yang Insya Allah tidak akan tersentuh oleh api neraka. Kembalilah ke jalan Allah dari kesalahan yang mungkin pernah anda lakukan. Menangislah karena takut kepada Allah. Manfaatkanlah karunia yang telah diberikan oleh Allah dengan mengembalikannya di jalan Allah ( Fii Sabilillah ). Insya Allah wajah anda diakhirat kelak termasuk wajah yang berseri-seri dan mata anda termasuk mata yang tidak akan tersentuh oleh api neraka.

 

Advertisements

Posted on March 17, 2015, in Uncategorized. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: