Kenapa Bayi Pengemis Selalu Tidur Dari Pagi Hingga Petang?

Berhampiran stesen di sebuah bandar besar duduk seorang wanita dgn usia yg tak diketahui. Rambutnya kotor, kepalanya tertunduk dalam kesedihan.

Wanita itu duduk di lantai kotor dan di sebelahnya terletak sebuah beg. Dalam beg itu orang melemparkan duit. Di tangan wanita, tidur seorang bayi berusia dua tahun. bayi itu berpakaian kotor.

Banyak orang yang lalu akan memberikan duit. Kami selalu merasa kasihan pada orang yang kurang bernasib baik. Kami bersedia untuk memberikan orang-orang malang itu kemeja terakhir kami, duit terakhir kami di dalam beg tanpa ragu ragu.

 
Aku berjalan melewati seorang pengemis selama satu bulan. Tidak memberikan wang, kerana saya tahu bahawa ini adalah geng yang dikendalikan dan wang yang dikumpul oleh pengemis akan diberikan kepada sesiapa yang mengawal pengemis di kawasan tersebut, orang-orang yang mempunyai banyak harta mewah dan kereta.

Sebulan kemudian, saya berjalan melewati pengemis, seketika saya merasa terkejut.

saya di persimpangan yang sibuk, menatap bayi, berpakaian seperti biasa yang sangat kotor. Saya menyedari bahawa itu tampak pelik, termasuk seorang anak kecil di sebuah stesen kotor dari pagi hingga petang.

Bayinya tidur. Tidak pernah menangis atau menjerit, selalu tertidur, menanam wajahnya di lutut seorang wanita yang disebut ibunya.

Apakah salah satu daripada anda mempunyai anak-anak antara usia 1 hingga 3? Adakah anda ingat bagaimana mereka tidak dapat tidur lebih dari 2 jam pada suatu masa? Namun, anak-anak ini selalu tertidur. Selalu! Oleh kerana itu kecurigaan saya tumbuh.

“Kenapa dia tidur sepanjang masa?” Aku bertanya (kepada pengemis), menatap bayi.

Pengemis pura-pura tidak mendengar saya. Dia menunduk dan menyembunyikan wajahnya di kolar jaket lusuh nya. Saya mengulangi soalan itu. Wanita itu melihat ke atas, melhat saya, seakan kesal dengan soalan saya.

“B * ngs * t”, bibirnya bergumam.

Di belakangku seseorang menaruh tangannya di bahuku. Aku menoleh ke belakang. Seorang lelaki tua itu melihat saya tidak bersetuju: “Apa yang anda inginkan darinya? Kamu tidak melihat seberapa keras kehidupannya ?.” Dia mengambil beberapa syiling dari poketnya dan melemparkannya ke poket pengemis tersebut.

Pengemis itu menunjukkan raut wajah wajah berterima kasih dan kesedihan pada umumnya. Orang itu melepaskan tangannya dari bahuku dan berjalan keluar dari stesen.

Hari berikutnya aku menelefon teman. Dari rakan saya, saya berjaya menemui bahawa pengemis itu adalah perniagaan, walaupun kelihatan spontan, jelas terancang dan diawasi oleh lingkaran organisasi kejahatan.

Anak-anak yang digunakan adalah anak hasil “menyewa” dari keluarga penagih alkohol, atau hasil penculikan.

Saya memerlukan jawapan atas soalan – mengapa bayi tidur? Dan saya mendapatkannya. Rakan saya berkata kepada saya dengan suara tenang, “Mereka diberikan heroin, atau vodka”

Aku tercengang. “Siapa yang diberikan heroin atau vodka ?!”

Dia menjawab, “Anak itu, sehingga ia tidak berteriak. Wanita itu akan duduk sepanjang hari dengan dia, bayangkan bagaimana anak itu mungkin bosan?”

Dalam rangka untuk membuat bayi tidur sepanjang hari, ia dicekokin dengan vodka atau ubat-ubatan. Tentu saja, tubuh anak-anak tidak mampu mengatasi bahan2 keras tersebut. Dan anak-anak seringkali terbunuh. Hal yang paling mengerikan – kadang-kadang anak-anak meninggal selama “hari kerja”. seorang “ibu” harus memegang mayat anak kecil di tangannya sampai malam. Ini adalah peraturan. Dan oleh orang yang lewat akan diberikan beberapa wang ke poket pengemis, dan percaya bahawa mereka melakukan perbuatan baik. Membantu ibu tunggal.

Hari berikutnya saya sedang berjalan di dekat stesen yang sama. Aku membawa identiti kewartawanan, dan sudah bersedia untuk perbincangan serius. sayangnya pembicaraan tidak be rhasil. Namun, terjadi hal ini:

Seorang wanita sedang duduk di lantai dan di tangannya seorang anak kecil. Aku bertanya soalan tentang sijil kelahiran kanak-kanak, dan yang paling penting, di mana anak kecil kemarin yang ia diabaikan.

Kelakuan saya diprotes oleh orang yang lewat. Saya diberitahu bahawa saya sudah gila kerana berteriak pada pengemis miskin dengan seorang anak. Pada akhirnya, saya dikawal keluar dari stesen dalam kehinaan. Satu hal yang tersisa adalah untuk memanggil polis. Ketika polis tiba, pengemis dengan bayi menghilang.

Bila anda melihat seorang wanita dengan seorang kanak-kanak, mengemis, berfikir sebelum anda menderma. Fikirkan tentang hal itu, jika bukan kerana ratusan ribu pemberi sedekah, perniagaan seperti ini sudah mati. Perniagaan akan mati dan bukan kanak-kanak. Jangan melihat kanak-kanak yang sedang tidur dengan kasih sayang. Lihat seram. Kerana anda membaca artikel ini, anda tahu sekarang mengapa kanak-kanak tersebut tidur di tangan pengemis.

Sila berkongsi ini. Dan ketika anda memutuskan lagi untuk menyumbang kepada pengemis, ingat bahawa amal yang anda lakukan boleh jadi kematian bagi kanak-kanak kecil lain.

Advertisements

Posted on March 19, 2015, in Uncategorized. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: